HASIL Liga Champions – Ternyata Thomas Tuchel Siapkan Strategi Ganda saat Hajar Atletico Madrid

Keberhasilan Chelsea melenggang ke babak perempat final Liga Champions diwarnai dengan pola pikir yang visioner dari Thomas Tuchel. Juru taktik Chelsea tersebut telah menyiapkan dua game plan sekaligus ketika Chelsea menghajar habis Atletico Madrid di leg kedua babak 16 besar Liga Champions, Kamis (18/3/2021). Tersaji di Stadion Stamford Bridge, The Blues mampu menang meyakinkan atas Los Rojiblancos lewat kedudukan 2 0.

Berbekal kemenangan meyakinkan tersebut, Timo Werner melenggang ke babak perempat final setelah mengantongi agregat 3 0. Di mana pada leg pertama 16 besar Liga Champions, The Blues Chelsea mampu memukul mundur Luis Suarez dkk di kandangnya lewat skor 0 1. Pasca pertandingan, Thomas Tuchel pun membuat pernyataan mengejutkan bahwa dirinya telah menyiapkan dua plan sekaligus ketika menjamu armada tempur Diego Simone itu.

Tuchel memprediksi bahwa Atletico Madrid akan tampil lebih menekan sejak menit awal. Mengingat tim tamu dalam posisi tertinggal. Dan benar, apa yang menjadi prediksi Tuchel terjadi. "Mereka menyulitkan kami dan menekan sejak menit awal pertandingan," terang Tuchel, dikutip dari laman resmi UEFA .

Thomas Tuchel menyadari bahwa jika timnya tidak bisa bermain secara terbuka seperti biasa, maka plan lain harus disiapkan. "Kami tahu jika kami tidak dapat menemukan solusi dengan permainan ofensif, kami dapat mengandalkan permainan fisik." "Kami sama sekali tidak takut untuk meletakkannya pada level fisik jika kami tidak mendapatkan solusi ofensif."

Chelsea memang menguasai jalannya laga, namun intensitas serangan masih kalah jauh dibandingkan tim tamu. Meskipun demikian, Tuchel berhasil menganalisis kelemahan dan celah pada permainan ofensif tim tamu. "Mereka meninggalkan lubang yang sangat besar di lini tengah dan pertahanan."

"Itu membuat kami bisa leluasa untuk memanfaatkan dan kami bisa menang," tambah juru taktik asal Jerman itu. Chelsea berhasil mengikuti jejak dua tim Inggris lainnya, Liverpool dan Manchester City yang terlebih dahulu melenggang ke babak perempat final. Keberhasilan The Blues melenggang ke babak perempat final musim ini membutuhkan penantian selama tujuh musim beruntun.

Terakhir kali klub asal London itu menembus 8 besar Liga Champions ialah musim 2013/2014. Perombakan dan pergantian pelatih nyatanya tidak berhasil mengulang catatan tersebut. Baru kemudian di bawah kendali Thomas Tuchel lah Chelsea tampil mengkilap. Di sisi lain, Tuchel menorehkan sejarah baru setelah berhasil membawa Timo Werner dkk menembus babak perempat final.

Dilansir laman Opta, ia menjadi pelatih pertama Chelsea yang mampu menorehkan catatan unbeaten beruntun, yakni 13 kali di semua kompetisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.